Vatikan Mengeluarkan Pesan Damai Untuk Festival Hindu Deepavali atau Diwali


Jakarta, Katakanlah - Ketika isu rasis yang menerpa Gubernur DKI Jakarta yang baru dilantik karena potongan pidatonya yang menyebutkan istilah "pribumi" banyak diperbincangkan di Indonesia, di belahan dunia lainnya, Vatikan telah mengeluarkan sebuah pesan perdamaian untuk festival Hindu Deepavali atau Diwali. 

Pesan ini mengundang orang-orang Kristen dan Hindu untuk bergabung dalam menciptakan masyarakat yang sehat, melampaui toleransi dan menghormati dan menghargai "keragaman budaya dan kebiasaan di dalam komunitas kita.”
Sumber Foto: bbc.com

Dewan Kepausan Vatikan untuk Dialog Antaragama pada hari Senin (16/10/2017) waktu setempat telah merilis pesan untuk festival lampu tahunan, yang tahun ini dirayakan pada 18 (hari ini) atau 19 Oktober (besok) di berbagai bagian di India.

"Yang juga dibutuhkan adalah rasa hormat dan penghargaan tulus atas keragaman budaya dan kebiasaan di dalam masyarakat kita, yang pada gilirannya berkontribusi pada kesehatan dan kesatuan masyarakat secara keseluruhan," kata pesan yang ditandatangani oleh presiden Dewan, Kardinal Jean-Louis Tauran dan Presiden dan Sekretaris, Uskup Miguel Ángel Ayuso Guixot.

Dikutip dari Vatican Radio di bawah ini adalah teks pesan Dewan Kepausan untuk Dialog Antaragama untuk Deepavali 2017:

"Orang Kristen dan Hindu: Melampaui toleransi"

Teman-teman Hindu yang terhormat,
Atas nama Dewan Kepausan untuk Dialog Antaragama, kami menyampaikan salam hangat kepada teman-teman semua saat kalian merayakan Deepavali pada tanggal 19 Oktober 2017. Semoga festival lampu ini menerangi pikiran dan kehidupan Anda, membawa sukacita ke hati dan rumah Anda, dan memperkuat keluarga dan komunitas Anda!

Kita dapat dengan benar mengakui banyak hal indah yang terjadi di seluruh dunia, yang sangat kita syukuri. Pada saat bersamaan, kita juga sadar akan kesulitan yang dihadapi masyarakat kita dan yang sangat memprihatinkan kita. Pertumbuhan intoleransi, pembiaran kekerasan di banyak belahan dunia, merupakan salah satu tantangan yang kita hadapi saat ini. Pada kesempatan ini, oleh karena itu, kita ingin merenungkan bagaimana orang-orang Kristen dan Hindu dapat bersama-sama mendorong rasa saling menghormati di antara orang-orang - dan bertolak melampaui toleransi, untuk mengantarkan era yang lebih damai dan harmonis bagi setiap masyarakat.

Toleransi tentu berarti bersikap terbuka dan sabar terhadap orang lain, mengenali kehadiran mereka di tengah-tengah kita. Jika kita ingin bekerja untuk perdamaian abadi dan harmoni sejati, toleransi tidak cukup. Yang juga dibutuhkan adalah rasa hormat dan penghargaan yang tulus atas keragaman budaya dan adat istiadat di dalam masyarakat kita, yang pada gilirannya berkontribusi pada kesehatan dan kesatuan masyarakat secara keseluruhan. Melihat pluralisme dan keragaman sebagai ancaman terhadap persatuan secara tragis mengarah pada intoleransi dan kekerasan. Menghormati orang lain adalah penangkal yang penting untuk intoleransi karena ini memerlukan penghargaan otentik bagi pribadi manusia, dan martabatnya yang melekat. Mengingat tanggung jawab kita kepada masyarakat, mendorong penghormatan semacam itu menuntut penghargaan terhadap kebiasaan dan praktik sosial, budaya dan agama yang berbeda. Hal itu juga menuntut pengakuan hak-hak yang tidak dapat dicabut, seperti hak untuk hidup dan hak untuk menganut dan mempraktikkan agama pilihan seseorang.

Jalan ke depan untuk beragam komunitas karenanya ditandai dengan rasa hormat. Sementara toleransi hanya melindungi yang lain, rasa hormat melangkah lebih jauh: ia mendukung koeksistensi damai dan harmoni untuk semua orang. Menghormati menciptakan ruang bagi setiap orang, dan memelihara dalam diri kita perasaan "merasa di rumah" dengan orang lain. Alih-alih membagi dan mengisolasi, rasa hormat memungkinkan kita melihat perbedaan kita sebagai tanda keragaman dan kekayaan satu keluarga manusia. Dengan cara ini, seperti yang ditunjukkan oleh Paus Fransiskus, "keragaman tidak lagi dipandang sebagai ancaman, tapi sebagai sumber pengayaan" (Disampaikan di Bandara Internasional Kolombo, 13 Januari 2015). Pada kesempatan lain, Paus mendesak para pemimpin agama dan orang percaya untuk memiliki "keberanian untuk menerima perbedaan, karena mereka yang berbeda, baik secara kultural maupun agama, tidak boleh dilihat atau diperlakukan sebagai musuh, namun disambut baik sebagai saudara (seprejuagan), keyakinan sejati bahwa kebaikan masing-masing berada dalam kebaikan semua orang "(Disampaikan kepada Peserta Konferensi Perdamaian Internasional, Pusat Konferensi Al-Azar, Kairo, Mesir, 28 April 2017).

Kita ditantang kemudian melampaui batasan toleransi dengan menunjukkan rasa hormat kepada semua individu dan masyarakat, karena setiap orang menginginkan dan layak dihargai sesuai dengan martabat bawaannya. Ini menuntut pembangunan budaya penghormatan yang sejati, seseorang yang mampu mempromosikan resolusi konflik, menciptakan perdamaian dan kehidupan yang harmonis.

Berkat tradisi spiritual kita sendiri dan dalam kepedulian bersama kita untuk persatuan dan kesejahteraan semua orang, semoga kita orang Kristen dan Hindu, bersama dengan orang percaya dan orang lain yang berkeinginan baik lainnya, mendorong, dalam keluarga dan masyarakat kita, dan melalui ajaran agama kita dan media komunikasi, menghormati setiap orang, terutama bagi orang-orang di tengah kita yang budaya dan kepercayaannya berbeda dari kita. Dengan cara ini, kita akan bergerak melampaui toleransi untuk membangun masyarakat yang harmonis dan damai, di mana semua dihormati dan didorong untuk berkontribusi pada kesatuan keluarga manusia dengan memberikan kontribusi unik mereka sendiri.

Sekali lagi, kami berharap perayaan Deepavali (ini) menyenangkan untuk Anda!

Jean-Louis Kardinal

Bishop Miguel Ángel Ayuso Guixot, MCCJ

Demikian surat pesan damai dari Vatikan, semoga damai di bumi bagi setip insannya. (TS)



KOMENTAR

Ads

Nama

.id - Jejak Pencarian,3,1000 Lilin,1,1965,1,2019,1,3 Tahun,1,9 November,1,Adu Domba,1,Advokat,1,Agama,1,Ahok,1,AHY,1,akbid santa benedicta pontianak,1,Aksi 3 Tahun Jokowi-JK,1,Alfred,1,Alumni,1,Anak,2,Ananda,1,Anies,1,Anis Baswedan,1,Antikorupsi,1,Aquaman,1,Argentina,1,Artikel,25,Asian Games,1,Australia,1,Bahasa,1,Bahasa Inggris,3,Bakti Sosial,1,balaikota Jakarta,1,Bengkulu,1,Berbuah,1,Berita,74,Berita. Sumatra Utara,1,Berjuang,2,Berkarya,2,Berubah,1,Bidan,1,Biografi,1,Bitcoin,1,Black Panther,1,Black Pather,1,boarding pass,1,Budi Mulia,1,Buku,5,Bumi,1,Bunuh Diri,2,cadar,1,Candu,1,Candu Pesan,1,Candu Pesan Instan,1,Capres,1,Cawapres,1,Cerpen,5,Changi,1,Cinta,2,Cipayung,1,Cipayung Plus,1,Cookies and Bakery,1,Cooperative Learning,1,CR7,1,Crazy Rich Asians,1,Creative Minority,1,Curhat,1,Danau Toba,2,Dara. Kathulistiwa,1,Deepavali,1,Demokrasi,5,Devide et Impera,1,Dies Natalis PMKRI,1,Dilan,1,Diskusi Publik,1,Diwali,1,DIY,1,Djarot Saiful Hidayat.,1,Dogma,1,Doraemon,1,Dosa,1,DPR,2,Drama,1,Dunia,1,Duterte,1,Dwi,1,Emas,1,Eris,1,ESDM,1,Essai,2,Fakultas Kehutanan,1,Fandis,1,Fase,1,Feminin,1,fenomena,1,FIFA World Cup 2018,1,Film,1,Film Porno,1,Filsuf,1,Finansial,1,Forum Orang Muda Dunia,1,Fotografi,1,Fransiskus,1,Freeport,1,Frengki Simamora,2,Friska Sitorus,2,Fun Walk,1,Game,1,Garuda,1,Gaya Hidup,1,Gender,1,Genre Teks,1,Gereja,2,Gubernur,1,Guru,1,Hak Asasi Manusia,1,HAM,4,Harakiri,1,Harapan,1,Hari,1,Hari Bumi,1,Hari Pahlawan,1,Hati Gajah,1,Hegemoni,1,Henry Golding,1,herbal,1,Hindu,1,hoaks,2,Hoax,3,Holiday,1,Hong Kong,1,HUKUM,1,Human Rights,1,Human Trafficking,1,hutan,2,Hymne,1,Ignasius Jonan,1,Imunitas,1,Indonesia bangkit,2,informasi,2,Introver,1,ISKA,1,Istri,1,Jambi,1,Jaya,1,Jepang,1,JK,1,Jokowi,1,Kabupaten Sintang,1,Kalbar,1,Kalimantan Barat,2,Kampanye Sosial,1,Karakter,1,Katakanlah,1,Katolik,2,Kebosanan,1,Kecanduan,1,Kekerasan Anak,2,Kekerasan Polisi,1,Kekerasan Seksual,2,Kelompok Cipayung,2,Keluarga,3,Kemiskinan,1,Kepemimpinan,1,Kerabat Antropologi,1,Kerja Jaringan,2,Kesepian,1,Kita Indonesia,1,Kitabisa,1,KMK,1,Kominfo,1,Konflik,1,Konsumtif,1,Konten Negatif,1,Kontribusi,1,Korupsi,4,Koruptor,1,Kostulata,1,Kota,1,KPK,4,KPKR,1,Kreatif,1,Kritik Sastra,6,KSN,2,Kufur,1,Kurnia Patma,2,KWI,2,Larantuka,1,LDKM,1,Lingko Ammi,1,Liovina,1,Literasi,2,LKK,1,Low Budget,1,LPDP,2,Luka,2,Lut_q,1,MABIM,1,Mahasiswa,3,mahasiswa katolik,1,maliku,1,Maluku,1,Marz,1,Maumere,1,MDGs,1,Media online,1,Media Sosial,3,Membaca,6,Meme,1,Menangis,1,Menkominfo,1,Menulis,4,Mesir,1,Messi,1,Messiah,1,Milenial,1,Millennial,1,Minder,1,Mohctar Lubis,1,Moral Negara,1,Moralitas Negara,1,Mother Earth,1,MPAB,6,Muda,5,Myanmar,1,Nagakeo,1,Narkoba,1,Nasional,1,Natal,2,Nawa Cita,1,Nilai-nilai,1,Nommensen,1,NTT,3,Opening Ceremony,1,Opini,63,Orang Muda,4,Organisasi,4,Ormas,1,Pahlawan,1,Palopo,1,Pancasila,2,Papua,1,Partai Politik,1,Passport,1,Patriarkis,1,Paus,1,Pedagang,1,Pelantikan,2,Pelantikan Anggota Baru,1,Peluang,1,Pematangsiantar,3,Pembelajaran Kooperatif,1,Pemerintah,1,Pemimpin,2,Pemuda,4,Pemudi,1,Pendidikan,4,Pendidikan Indonesia,2,pengabdian,1,pengamat,1,Penjajahan,1,Penonton,1,Penulis,1,Peradaban,1,Perang,1,Perbedaan,1,Percaya Diri,1,Perempuan,2,perkebunan,1,PERPPU,1,Persimpangan,1,Pesan Instan,1,Pewarta,1,Philosophy Award,1,PMKRI,34,PMKRI Bengkulu,1,PMKRI Cab. Palopo,1,PMKRI Cabang Bengkulu,1,PMKRI cabang maumere,1,PMKRI cabang Pematangsiantar,1,PMKRI Cabang Tondano,1,PMKRI Cabang Yogyakarta,1,PMKRI Manokwari,1,PMKRI Pematangsiantar,5,Politikus,1,Politk,1,Pontianak,2,Portugal,1,PPDKS,1,Prancis,1,Presiden,1,Pribumi,1,psikologi,1,Puisi,18,Pulang,2,Pulang Kampung,1,Qiana,1,Radikal,1,Radikalisme,2,Refleksi,2,Refleksi Sumpah Pemuda,1,Reformasi,1,Review Buku,2,Riview,1,Robertus Dagul,1,Rohingya,2,Romo Prof. DR. Franz Magnis-Suseno,1,Ronaldo,1,Sahabat,1,Sangge-sangge,1,SBY,1,SDA,1,SDGs,1,SDM,1,SDN Nggoang,1,Sejawat,1,Sekolah,1,Seks,1,serai,1,Simalungun,1,Sinetron,1,SJ,1,sm3t,1,Sosdodihardjo,1,Sosial,2,Spirit,1,Sriwijaya Air,1,Stadium General,1,Studium Generale,1,Sukses,1,Sulawesi Utara,1,Sumpah Pemuda,2,Surat,1,Surat Terbuka,2,Suster,1,Sydney Opera House,1,Taruna Merah Putih,1,Tembok,1,Temu Pemuda Lintas Iman Kalbar,1,TEPELIMA,1,Thomas,1,Tiga,1,TMP,1,Tomson,2,Tomson Sabungan Silalahi,4,Tri Hari Suci,1,Trip N Vlog,1,TRIP N VLOG #PULANG KAMPUNG,1,Tungku Batu,1,UGM,1,UNIPA,1,Universitas HKBP Nommensen,1,Universitas pakuan bogor.,1,Universitas Tanjungpura,1,UNJ,1,Urban,1,Uruguay,1,UU MD3,1,Valentine,1,Vatikan,1,Vatkian,1,Veteran,1,Visi,1,Vox Point,1,wacana,2,wanita,1,War On Drugs,1,Wartawan,1,WiFi,1,World Youth Forum,1,WYF2017,2,Yesus,1,YLBHI,1,Yogen,7,Yogyakarta,1,Zaman Now,1,
ltr
item
katakanlah: Vatikan Mengeluarkan Pesan Damai Untuk Festival Hindu Deepavali atau Diwali
Vatikan Mengeluarkan Pesan Damai Untuk Festival Hindu Deepavali atau Diwali
Di belahan dunia lainnya, Vatikan telah mengeluarkan sebuah pesan perdamaian untuk festival Hindu Deepavali atau Diwali.
http://images.indianexpress.com/2017/10/chotidiwali759.jpg
katakanlah
https://www.katakanlah.com/2017/10/vatikan-mengeluarkan-pesan-damai-untuk.html
https://www.katakanlah.com/
https://www.katakanlah.com/
https://www.katakanlah.com/2017/10/vatikan-mengeluarkan-pesan-damai-untuk.html
true
8814382905702038148
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All rekomendasi LABEL arsip CARI ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy