Quo Vadis PMKRI?


Quo Vadis adalah kalimat Latin yang sudah sering kita dengar bersama, artinya secara harafiah adalah "Ke mana Engkau pergi?" Kalimat ini adalah terjemahan Latin dari petikan bagian apokrif Kisah Petrus: "Tuhan, ke mana Engkau pergi?" Kalimat tersebut merupakan ungkapan Kristiani yang menurut Tradisi Gereja dilontarkan pada Yesus Kristus oleh Santo Petrusyang saat itu bertemu dengan Yesus dalam perjalanan hendak melarikan diri dari misinya yang berisiko disalibkan di Roma. Jawaban Yesus yang mengatakan, "Aku hendak kembali ke Roma untuk disalibkan kembali"(Eo Romam iterum crucifigi) membuat Petrus menyadari panggilannya dan ia pun berbalik kembali ke Roma; kemudian ia disalibkan secara terbalik dan menjadi martir di sana[1].
Mengapa DPC PMKRI Cabang Jakarta Pusat memilih tema debat kandidat Ketua Presidium PP PMKRI kali ini (yakni Quo Vadis PMKRI) adalah pertanyaan yang mestinya boleh dijawab dengan melihat secara jujur keadaan PMKRI saat ini. Tanpa bertanya kepada pengundang yakni DPC PMKRI Cabang Jakarta Pusat, penulis menduga, agaknya mereka melihat PMKRI yang seperti Petrus “hendak melarikan diri dari misinya yang berisiko disalibkan di Roma”, PMKRI tidak lagi menjalankan misinya yang adalah Berjuang dengan terlibat dan berpihak pada kaum tertindas melalui kaderisasi intelektual populis yang dijiwai nilai-nilai kekatolikan untuk mewujudkan keadilan sosial, kemanusiaan, dan persaudaraan sejati[2]”, sehingga visi-nya yakni “Terwujudnya keadilan sosial, kemanusiaan, dan persaudaraan sejati[3]” semakin jauh dari cita-cita perjuangan PMKRI.
Ada 4 (lima) kata kerja pada misi PMKRI yakni; berjuang, terlibat, berpihak, dan mewujudkan. Sedangkan ada kata kaderisasi yang menerangkan adanya proses pembentukan kader (yang berintelektual populis[4]) dan kata dijiwai yang menerangkan bahwa setiap perjuangan, keterlibatan, dan keberpihakan itu mestinya diilhami oleh nilai-nilai seperti yang disebutkan pada misi PMKRI.
Pertanyaannya, benarkah PMKRI saat ini tidak lagi menjalankan misinya itu?  Masihkah PMKRI berjuang untuk kaum tertindas? Sejauh mana keterlibatan PMKRI membela hak kaum tertindas? Masihkah PMKRI berpihak bagi kaum tertindas? Selanjutnya, masih adakah proses kaderisasi yang membentuk kader PMKRI agar menjadi kader yang berintelektual populis? Masihkah kader-kader PMKRI masih menjiwai nilai-nilai kekatolikan? Masih adakah keinginan PMKRI untuk mewujudkan visinya sendiri?
Jawaban dari setiap pertanyaan di muka bisa saja berbeda dari seorang ke orang yang lain. Lagi-lagi dituntut jawaban yang jujur.
Pada beberapa kali Kongres dan MPA belakangan ini, panitia selalu meminta pandangan (umum) cabang tentang implementasi nilai-nilai (fraternitas, kristianitas, dan intelektualitas) dan relevansinya dalam situasi PMKRI di masa kini. Dari pandangan-pandangan yang membahas hal itu, mengungkapkan bahwa memang tengah terjadi degradasi nilai-nilai itu hingga perlu menginternalisasikannya kembali. Gambaran ini mengafirmasi bahwa memang benarlah dugaan penulis atas penglihatan DPC PMKRI Cabang Jakarta Pusat bahwa PMKRI sedang ingin melarikan diri dari misinya.
Untunglah masih ada kader-kader yang mampu melihat “dirinya” secara jujur. Tema “Quo Vadis PMKRI?” ingin mengajak keluarga besar perhimpunan untuk berefleksi dalam usaha melihat dirinya (PMKRI) sendiri secara jujur.
Masih teringat dengan tema dalam acara pelantikan DPC PMKRI Jakarta Pusat yang terakhir, yakni “kembali melihat ke dalam.” Walau dalam frasa yang berbeda kedua tema (Quo Vadis PMKRI? dan Kembali melihat ke dalam) itu memiliki rasa yang sama. Tema-tema ini mengjak kita untuk mundur sebentar agar bisa maju seribu langkah.Seperti atlit lompat jauh, dia harus mundur dulu dan berlari sekuat tenaga untuk mendapatkan lompatan yang jauh dari garis awal, 0 meter. Mundur membuat kita mampuberpikir dan memikirkan cara-cara baru yang lebih efektif daripada terus maju tapi dengan membawa cara-cara kuno yang tidak relevan lagi atau malah latah mengikuti arus zaman tanpa memikirkan dampaknya.
Menyadari (atau mengakui dengan jujur) bahwa telah terjadi degradasi akan implementasi nilai-nilai PMKRI akan membawa kita pada usaha perbaikan demi masa depan PMKRI terutama demi terwujudnya keadilan sosial, kemanusiaan, dan persaudaraan sejati karena kita tidak lagi memilih menghindar dari risiko disalib.
Kongres dan MPA sudah di depan mata. Dengan berbagi pengalaman sesama kader PMKRI dari berbagai cabang yang berbeda hendaknya bisa saling memperkaya. MPA yang selalu mengajak perhimpunan untuk berubah sesuai tuntutan zaman tanpa meninggalkan nilai-nilai PMKRI kiranya boleh dimanfaatkan dengan baik untuk bertukar ide dan gagasan demi terwujudnya semua cita-cita perhimpunan. Tahun ini, tema revitalisasi transformasi organisasi yang sudah lama ditinggalkan hendak ditilik lagi.
Dalam buku loknas TO yang dikeluarkan PP PMKRI Periode 2002-2004 dimuat banyak refleksi-refleksi akan arah dan gerak PMKRI pada zaman itu[5]. Pada saat ini pun, PP PMKRI karena memandang perlunya transformasi organisasi maka pada MPA yang akan datang semua kader PMKRI diajak untuk melihat lagi lebih jujur PMKRI dan diharakan boleh memberikan ide dan gagasan yang solutif untuk membawa PMKRI lebih baik lagi ke depan.
Harapan tentu selalu ada, penulis masih yakin, masih banyak kader-kader PMKRI yang mau seperti Petrus, kembali ke Roma dan tidak menghindar lagi dari risiko disalib karena misi yang diemban. Untuk menguatkan para kader dalam mengemban salib itu, semoga pada perhelatan akbar yang akan kita laksanakan di Palembang nanti, kita, semua peserta Kongres dan MPA diberi kesempatan dan mampu bertemu dengan Yesus sang gembala.


Melanjut tulisan di atas, saya kemudian melihat bahwa ada beberapa hal yang perlu mendapat perhatian di dalam tubuh PMKRI, yakni:
1.       Kaderisasi.
Saat ini ada dua silabus pembinaan yang tersebar di cabang-cabang PMKRI. Perlu kemudian untuk memutuskan silabus yang mana yang hendak dipakai.
Selain itu untuk menjawab PMKRI yang mandiri perlu kiranya dipikirkan untuk memasukkan materi kewirausahaan di dalam silabus PMKRI.

2.       Basis (Komisariat Kampus dan Hubungan PMKRI dengan Hierarki)
Dalam Buku Loknas TO yang dikeluarkan PP PMKRI Periode 2002-2004 ada kata dasar basis.Berbasis adalah adanya hubungan yang mantap antara mahasiswa dengan masyarakat yang tertidas (ada kelompok basis yang didampingi), gereja (hirarki dan umat), dsb. Untuk kasus hubungan dengan hirarki misalnya, secara komunikasi kita baik namun saat kerjasama dalam pembinaan dan kaderisasi kita masih kurang.

Namun lebih jauh, kita perlu memikirkan basis di kampus-kampus mengingat penurunan kuantitas mahasiswa yang mau bergabung di PMKRI. Bagaimanapun kuantitas perlu dipikirkan, karena aktor sangat perlu dalam setiap perubahan yang ada.

3.       Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga
Ada beberapa hal yang dituangkan di dalam AD/ART PMKRI yang tidak lagi dilaksanakan. Misalnya saja, hubungan PP PMKRI dan Cabang-cabang. Tidak ada lagi dana yang masuk dari Cabang ke PP PMKRI. Bila memang hal ini tidak lagi relevan, maka perlu penyesuaian yang berarti ke depan.

4.       Media dan Publikasi
Tidak sedikit masyarakat umum bahkan masyarakat Katolik sendiri yang tidak mengenal PMKRI. Contoh kecilnya, ada jumlah yang signifikan surat yang masuk ke PP PMKRI yang nama PMKRI tidak ditulis dengan baik.
Selain itu perlu kiranya publikasi setiap kegiatan Cabang dan PP yang teratur. Maka perlu memiliki website resmi PP PMKRI.

5.       Pengarsipan dan Transparansi
Pengarsipan yang baik juga menunjang organisasi untuk berjalan lebih mulus. Selain pengarsipan, transparansi juga sangat perlu, demi menghindari kecurigaan yang berlebihan dalam tubuh PMKRI.

6.       Lebih berorientasi pada kader (dalam hubungannya dengan Intelektualitas)
Anggota PMKRI di seluruh Indonesia terdiri dari berbgai jurusan di kampus-masing, tapi belum ada wadah yang  mumpuni untuk membentuk kader ini menjadi lebih profesional. Anggota yang adalah basis riil PMKRI harus lebih diperhatikan ke depan sesuai jurusan masing-masing.

7.       Partisipasi di dunia Internasional
Globalisasi mengakibatkan masalah negara lain tidak selalu lepas dengan negara kita (saling berpengaruh), maka perlu untuk lebih memperhatikan kemampuan berbahasa asing untuk mampu bersaing, minimal tampil dalam acara-acara internasional demi pengembangan kapasitas kader. Karena semakin banyak kader yang profesional yang memiliki kapasitas mumpuni, PMKRI pun akan semakin baik ke depan.

8.       Kejujuran dan Keikhlasan
PMKRI harus melihat dirinya sendiri secara jujur. Dalam usaha mewujudkan visinya setiap kader harus ikhlas dalam setiap pekerjaan yang dilakukan.


Maka dari semua pemaparan di atas, visi yang akan saya usung adalah:
“Menjadi PMKRI Yang Sebenarnya”





[2]Buku saku PMKRI
[3]Ibid
[4]Populis: penganut paham populisme, Populisme: paham yg mengakui dan menjunjung tinggi hak, kearifan, dan keutamaan rakyat kecil

[5]Baca lebih jauh Buku Loknas Transformasi Organisasi PMKRI (Jakarta, 2003)

KOMENTAR

Nama

1965,1,3 Tahun,1,9 November,1,Adu Domba,1,Advokat,1,Ahok,1,AHY,1,akbid santa benedicta pontianak,1,Aksi 3 Tahun Jokowi-JK,1,Anak,1,Ananda,1,Anies,1,Anis Baswedan,1,Artikel,17,Australia,1,Bahasa,1,Bahasa Inggris,3,Bakti Sosial,1,balaikota Jakarta,1,Bengkulu,1,Berita,54,Berita. Sumatra Utara,1,Berjuang,2,Berkarya,2,Bidan,1,Biografi,1,boarding pass,1,Buku,3,Bunuh Diri,2,Candu,1,Candu Pesan,1,Candu Pesan Instan,1,Cerpen,3,Changi,1,Cinta,2,Cipayung Plus,1,Cookies and Bakery,1,Cooperative Learning,1,Curhat,1,Deepavali,1,Demokrasi,3,Devide et Impera,1,Diwali,1,DIY,1,Djarot Saiful Hidayat.,1,Dogma,1,Doraemon,1,Dosa,1,DPR,1,Dunia,1,Emas,1,Eris,1,ESDM,1,Fakultas Kehutanan,1,Feminin,1,fenomena,1,Film,2,Film Porno,1,Filsuf,1,Forum Orang Muda Dunia,1,Fotografi,1,Fransiskus,1,Freeport,1,Game,1,Genre Teks,1,Gereja,1,Gubernur,1,Guru,1,HAM,2,Harakiri,1,Harapan,1,Hari Pahlawan,1,Hati Gajah,1,herbal,1,Hindu,1,Hoax,3,HUKUM,1,hutan,1,Hymne,1,Ignasius Jonan,1,Indonesia bangkit,2,informasi,2,ISKA,1,Jepang,1,JK,1,Jokowi,1,Kabupaten Sintang,1,Kalimantan Barat,2,Karakter,1,Katolik,2,Kecanduan,1,Kekerasan Seksual,1,Kelompok Cipayung,2,Keluarga,2,Kemiskinan,1,Kerabat Antropologi,1,Kerja Jaringan,2,KMK,1,Kominfo,1,Komunis,1,Konten Negatif,1,Korupsi,3,Kostulata,1,Kota,1,KPK,4,Kreatif,1,KSN,2,Kufur,1,Kurnia Patma,1,KWI,2,Larantuka,1,Literasi,1,Luka,1,Lut_q,1,Mahasiswa,2,mahasiswa katolik,1,maliku,1,Maumere,1,MDGs,1,Media online,1,Media Sosial,3,Membaca,5,Menangis,1,Menkominfo,1,Menulis,3,Mesir,1,Milenial,1,MPAB,4,Muda,3,Myanmar,1,Nagakeo,1,Nasional,1,Natal,1,Nawa Cita,1,Negro,1,Nilai-nilai,1,NTT,2,Opini,33,Orang Muda,3,Organisasi,4,Ormas,1,Pahlawan,1,Pancasila,2,Papua,1,Passport,1,Patriarkis,1,Paus,1,Pelantikan,1,Pelantikan Anggota Baru,1,Pematangsiantar,2,Pembelajaran Kooperatif,1,Pemerintah,1,Pemuda,1,Pemudi,1,Pendidikan,4,Pendidikan Indonesia,2,pengabdian,1,pengamat,1,Penonton,1,Perang,1,Perbedaan,1,perkebunan,1,PERPPU,1,Persimpangan,1,Pesan Instan,1,Pewarta,1,Philosophy Award,1,PMKRI,23,PMKRI cabang maumere,1,PMKRI Cabang Tondano,1,Politikus,1,Politk,1,Pontianak,1,PPDKS,1,Presiden,1,Pribumi,1,Puisi,3,Radikal,1,Radikalisme,1,Refleksi Sumpah Pemuda,1,Rohingya,2,Romo Prof. DR. Franz Magnis-Suseno,1,Sahabat,1,Sangge-sangge,1,SBY,1,SDGs,1,Sekolah,1,serai,1,Simalungun,1,SJ,1,sm3t,1,Sosial,1,Spirit,1,Sriwijaya Air,1,Stadium General,1,Studium Generale,1,Sulawesi Utara,1,Sumpah Pemuda,1,Surat,1,Surat Terbuka,2,Suster,1,Sydney Opera House,1,UGM,1,UNIPA,1,Universitas pakuan bogor.,1,Universitas Tanjungpura,1,UNJ,1,Urban,1,Vatikan,1,Vatkian,1,Veteran,1,Vox Point,1,wacana,2,wanita,1,Wartawan,1,WiFi,1,World Youth Forum,1,WYF2017,2,YLBHI,1,Yogyakarta,1,
ltr
item
katakanlah: Quo Vadis PMKRI?
Quo Vadis PMKRI?
https://4.bp.blogspot.com/-GAW5abPnsgg/WlhnGALPT2I/AAAAAAAAAHQ/pz2eG7PBWL841mMIHc2chWjqM74xKWrAgCLcBGAs/s320/11.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-GAW5abPnsgg/WlhnGALPT2I/AAAAAAAAAHQ/pz2eG7PBWL841mMIHc2chWjqM74xKWrAgCLcBGAs/s72-c/11.jpg
katakanlah
http://www.katakanlah.com/2018/01/quo-vadis-pmkri.html
http://www.katakanlah.com/
http://www.katakanlah.com/
http://www.katakanlah.com/2018/01/quo-vadis-pmkri.html
true
8814382905702038148
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All rekomendasi LABEL arsip CARI ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy